Pages - Menu

Minggu, 19 Desember 2010

PIKET NOL (Gladak Perak)

Kali ini kita akan membahas lagi tentang pariwisata di lumajang.
objek pariwisata ini adalah obyek pariwisata yang letaknya paling tinggi diantara objek pariwisata yang laen.. apakah itu...???
cekidot....cekot cekot



kawasan spiket 0 (baca piket nol) terletak sekitar 34km dari pusat kota lumajang. piket non ini adalah objek pariwisata yang letaknya paling tinggi diantara objek pariwisata yang laen. kalau berdasar info.. letaknya 750m dpl (mohon dikoreksi). Mungkin sebagian dari anda bingung. apa yang ada di piket nol...???

Sebenarnya, kawasan piket nol adalah jalan raya yang menghubungkan malang dan lumajang. kenapa disebut wisata..?? karena sepanjang jalan ini penuh dengan pemandangan2 yang indah dan ada salah satu jembatan yang arsitekturnya bagus banget. Jalan ini juga bisa disebut jalan wisata. namun hati-hati, karena banyak tikungan di sepanjang jalan ini karena jalan ini memotong ke samping gunung semeru.



di kawasan piket nol ini juga terdapat tempat-tempat wisata seperti GOA TETES (sudah ada di posting sebelumnya). namun hati-hati bila ke sini, karena jalan menuju goa tetes sangat licin dan terjal
pic goa tetes



seperti yang sudah ditulis diatas bahwa ada salah satu jembatan yang eksotis, jembatan ini namanya jembatan kali koboan atau lebih sering disebut "Gladak Perak". Gladak perak tidak lain adalah jembatan beton yang panjangnya sekitar 65meter yang menghubungkan dua tebing terjal diantara bekas aliran lahar semeru

Dari jauh

kurang deket....
sumber. panoramio.com
Nah pas...

Alur sungai yang lebar dan dalam ini dilintasi Jembatan Besuk Kobo’an, yang lebih dikenal dengan nama Jembatan Gladak Perak oleh warga sekitar. Ada dua jembatan di sana, satu buatan Belanda yang sudah tidak digunakan lagi dan satu jembatan beton sepanjang 130 meter yang dibangun Pemerintah Indonesia pada tahun 2001.

Menurut mitos yang dipercaya masyarakat setempat, fondasi jembatan lama dibangun dengan tumbal gelang perak milik seorang penari ledek cantik sebagai penolak bala. Dari situlah muncul sebutan Gladak Perak atau Jembatan Perak.

Jembatan lama ada di sebelah barat dari jembatan utama


jika terus menelusuri jalan ini maka akan terlihat pemandangan yang bwaaaaggguuuusss baged (lebai)... sepanjang jalan dipenuhi oleh banyak pohon. dan tentunya.. berkelok2

Laper...?? jangan kuatir.. disini banyak tersedia warung makan di sebelah jurang.. jangan takut jatuh.. malah enak kan..
makan sambil melihat lumajang dari ketinggian....


sumber: Mtc Jatim



pemandangan yang indah dari ketinggian
sumber: flickr.com

yah.. mungkin cuma itu yang bisa admin infokan...

oh ya kalo mau kesini tapi nggak punya kendaraan pribadi,.. bisa naik angkutan umum..
anda pasti bertanya-tanya emang ada angkutan umum yang lewat jalan seekstrim ini..??
jawabannya ada....

bukan mobil ataupun Colt melainkan Bis..
yap bis putraMulya.. (cabang dari kencana dan AKAS III)
bus kecil ini melayani rute dari Malang (Gadang) menuju LUMAJANG ( minak koncar) lewat jalur selatan..

nih pic nya

ada lagi...



hati-hati ya kalau mau kesini.. karena bis ini hanya sampai maghrib saja operasinya (dari lumajang)
saya dapet info dari kernetnya nih...

kalo dari LUMAJANG
bis pertama
berangkat jam 2malam
bis terakhir
berangkat jam 6 sore

dari malang
bis pertama
berangkat jam 2malam
bis terakhir
berangkat jam 6 sore

Mungkin kalau anda pulang ke arah Lumajang, bis masih ada sampai jam 9 malam( di piket nol).
namun kalau arah ke malang bis terakhir jam 6 sore




nah banyakkan obyek bagus di sekitar kita..
makannya bumi harus dijaga

And the last..
Satukan hati, hijaukan Bumi
Green My Earth.. Peace My heart

18 komentar:

  1. serem bener gan jam 9 malem lewat jalan sepi kaya gitu, apa ada yang naik tuh, jangan2 bis setan lagi

    BalasHapus
  2. keren..keren...keren

    BalasHapus
  3. Lumajang emang oke..! aku dah pernah jg lho masuk ke gua tetes, asyik lho di dalamnya ada stalaktit dan stalakmit, pas banget bwt adik2 pelajar utk tahu lebih dekat sambil bljr geografi. Tapi... syerem juga mau ke guanya, karena harus melewati batu cadas yg dialiri air yg berasal dari ait terjun yg menutupi pintu gua, siap2 tlapak kaki sobek kalo g pake alas kaki, dan hati2 cadasnya curam. Selamat berwisata...

    BalasHapus
  4. tp sekarang piket nol gak serem gan,,,,,
    ane sering dari lumajang ke blitar lewat piket nol sekitar jam 11-01 malem,,,,jalannya jg lumayan rame,malah klo sya bwa mobil macetnya di alasnya stlah jmbatan soalnya bnyak truck muatan berat,,
    naek spda motor sndirian jg pernah sekitar jam 12 malam,aman kok gan,tukang tembel ban jg masih ada,,,,
    ^^

    BalasHapus
  5. PIKET NOL tu merupakan jalan yang menghubungkan kota malang dan kota lumajang, tau kenepa jalan tersebut kok di namai "PIKET NOL"..???

    BalasHapus
  6. piket _ nol:
    Piket artinya Menjaga / penjaga
    Nol artinya Kosong
    jadi di satukan Penjaganya kosong(gak ada penjaganya)

    BalasHapus
  7. bagus banget artikelnya. aq asli malang tapi tnggal d lmjang yang sering lewat piket nol, malang-lumajang PP (pulang pergi). tapi aku baru tahu klo fondasi jembatan lama dibangun dengan tumbal gelang perak milik seorang penari ledek cantik sebagai penolak bala. thanks infonya.
    oiya aku mau tanya, katanya dulu ada orang yang terjun dari gladak perak itu ya?

    BalasHapus
  8. yap.. info itu copas dari banner info deket jambatan yang lama
    kalo soal terjun-terjunan kurang tau juga ya, tapi saya juga dapet info kalau jembatan tersebut juga tempat pembuangan mayat waktu jamannya PKI
    ada koreksi..???

    BalasHapus
  9. Waaah bisa buat referensi liburan pekan depan nih.. oiya kalau dari Surabaya mau kesitu yang paling dekat enaknya lewat Malang atau Lumajang gan ya?

    BalasHapus
  10. Mifta .... lewat malang lebih deket menurut saya ..


    Keran dah ...
    And makasie yg udah posting iniii
    Saya asli penduduk situ hehehe

    BalasHapus
  11. @Mifta: kalo dari surabaya secara teorinya lebih cepet lewat malang.. :D

    @Arissa: OK-ok... saya domisili pasirian.. :D

    BalasHapus
  12. Kemaren aq dr sana..kbetulan mbah dr suami d sana,tiap lebaran seneng bgt kl mau k lumajang,suami asli turen,jd yg paling d tunggu2 y mudik k lumajang lwt piket nol itu.kerreen...gak pernah bosen,soalnya kami sndr domisili d kota pasuruan,jd seneng kl liat yg ijo2 seger gt :D

    BalasHapus
  13. Turen..?? wah saya yang pengen kesana mbak nevi.. :D hahaa
    thanks for your nice comment ^_^

    BalasHapus
  14. sayang.... aq pas lewat jalur ini habis maghrib.... jd gak bisa liat keindahan alamnya.....

    cuman dapet sport jantung aja... karena jalurnya berkelok2. heheh

    BalasHapus
  15. Keren...keren..
    Slain letakny..,kisahny itu yg (y) jg...

    BalasHapus

Terima Kasih atas umpan balik anda
Saran membangun sangat dibutuhkan untuk kelangsungan blog ini
"Lumajang Atib Berseri"