Rangka manusia

Posted by SammY HydrocarboN Jumat, 30 Oktober 2009 0 komentar
Assalamualaikum

Menanggapi tugas biologi tanggal 29 Oktober 2009, akhirnya bab ini keposting juga
entah bagaimana cara menghafal seluruh nama rangka beserta nama ilmiahnya tapi.... Kalo ada niat pasti ada jalan... namun seringkali kita merasa males untuk belajar... Apalagi menghafal segitu banyaknya materi..
Sebenarnya ada cara yang ampuh namun agak susah untuk dilakukan. cara ini udah diajari pak.Wastu beberapa minggu lalu.
mungkin ada yang ga tau caranya. ok kami akan kasih tau caranya
Caranya adalah...........

bismillahirahmanirrahiiiimmmm........................ PEKSOOOOOOOOOOOOOOOOOO

haha.... itulah caranya..... dengan memaksa otak mungkin kita bisa mengerti tentang sesuatu. tapi jangan terlalu memeksa... nanti otaknya mweledak..

Ok tanpa perlu basa-basi lagi.. kami akan membahas tentang Rangka manusia

Gerakan kita sebenarnya merupakan hasil kerja sama dari rangka dan

otot. Otot adalah bagian tubuh yang mampu berkontraksi, sedangkan

rangka tidak mempunyai kemampuan seperti itu. Jika otot berkontraksi,

secara otomatis rangka juga ikut bergerak karena otot terletak melekat erat

dengan rangka. Oleh sebab itu dapat dikatakan bahwa otot adalah alat

gerak aktif, sedangkan rangka merupakan alat gerak pasif. Mengapa rangka

dapat dikatakan sebagai alat gerak pasif? Hal ini disebabkan pergerakan

rangka sebenarnya disebabkan adanya kontraksi otot.

Berdasarkan letak susunannya, rangka dapat dibedakan menjadi dua.

1. Rangka endoskeleton, yaitu rangka yang terletak di dalam tubuh

2. Rangka eksoskeleton, rangka ini terletak di luar tubuh.


NAh ini adalah gambar rangka manusia




Memang agak sulit menghafal semuanya tapi bagaimana kalau kita coba tahap-pertahap




1.Bagian Tengkorak

Bagian tengkorak dibagi menjadi 2 yaitu

Bagian tempurung otak

1 tulang dahi (os frontalis)

2 tulang ubun-ubun (os parietalis)

2 tulang kepala belakang (os occipetalis)

2 tulang baji (os sphenoidalis)

2 tulang tapis (os ethmoidalis)

2 tulang pelipis (os temporalis)

Semuanya diawali kata “OS” dari kata osteo


Bagian wajah

2 tulang rahang atas (os maxillare)

2 tulang rahang bawah (os mandibulare)

2 tulang pipi (os zigomaticum)

2 tulang langit-langit (os pallatum)

2 tulang hidung (os nasale)

2 tulang air mata (os lacrimale)

1 tulang mata bajak (os vomer)

1 tulang lidah (os hyoideus)





Tengkorak manusia dewasa




2. Terus dilanjutkan Tulang badan

Tulang badan ada 3 yaitu


Tulang belakang

7 ruas leher (vertebrae cervicales)

12 tulang punggung (vertebrae thoracales)

5 ruas tulang pinggang (vertebrae lumbales)

5 ruas tulang kelangkang bersatu (os sacrum)

4 ruas tulang ekor (vertebrae coccigis)


Tulang dada

bagian hulu (manubrium sterni)

bagian badan (corvus sterni)

taju pedang (processus xyphiodeus)



Tulang rusuk

7 pasang rusuk sejati (costa vera)

3 pasang rusuk palsu (costa spuria)

2 pasang rusuk melayang (costa fluktuantes)

Tulang bahu

2 tulang belikat (scapula)

2 tulang selangka (clavicula)

Tulang panggul

2 tulang usus (os ilium)

2 tulang duduk (os ischium)

2 tulang kemaluan (os pubis)



Tulang rusuk

Tulang belakang

3. Tulang Anggota Gerak

Tulang anggota gerak dibagi menjadi 2 yaitu

Lengan

2 tulang lengan atas (humerus)

2 tulang pengumpil (ulna)

2 tulang hasta (radius)

16 tulang pergelangan tangan (os carpal)

10 tulang telapak tangan (os metacarpal)

28 ruas tulang jari tangan (phalanges)

ibu jari = 12 ruas







Tungkai

2 tulang paha (femur)

2 tulang tempurung lutut (patella)

2 tulang kering (tibia)

2 tulang betis (fibula)

14 tulang pergelangan kaki (tarsal)

10 tulang telapak kaki (meta tarsal)

28 ruas tulang jari kaki (phalanges)







Tulang

Bentuk Tulang

1. Tulang pipa (tulang panjang). Contoh: tulang paha, tulang betis

2. Tulang pendek. Contoh: tulang telapak tangan

3. Tulang pipih. Contoh: tulang belikat, tulang rusuk

Macam-Macam Tulang:

1. Berdasarkan jenisnya, tulang dibedakan menjadi: tulang rawan

(kartilago) dan tulang keras.

2. Berdasarkan struktur tulangnya, tulang dapat dibedakan menjadi:

tulang kompak dan tulang spons.

3. Berdasarkan bentuknya, tulang dibedakan menjadi: tulang pipa,

tulang pipih, tulang pendek.

1. Tulang Keras atau Tulang Sejati (Osteon)

Tulang merupakan jaringan pengikat yang tersusun oleh sel tulang

(osteoblas) yang menghasilkan matriks yang mengandung endapan zat kapur,

sehingga matriksnya menjadi lebih keras dibanding dengan tulang rawan.

Berdasarkan matriksnya, tulang keras dapat dibedakan menjadi 2

macam, yaitu tulang kompak dan tulang spons.

a. Tulang kompak

Matriks tersusun rapat dan padat, mengandung senyawa kapur dan

fosfat. Pada tulang ini sel-sel tulang tersusun membentuk suatu sistem yang

disebut sistem Havers. Di bagian tengah tulang terdapat saluran yang berisi

pembuluh darah, pembuluh limfe, dan saraf, dan di sekeliling saluran

terdapat lapisan sel tulang yang tersusun konsentris. Contoh: tulang pipa.

b. Tulang spons

Matriks berongga tersusun atas anyaman trabeculae (semacam

pecahan genting) yang pipih dan mengandung serabut kolagen. Rongga-

rongga yang ada pada tulang spons diisi oleh jaringan.

2. Tulang Rawan (Kartilago)

Sel tulang rawan disebut kondrosit, yang dibentuk oleh kondroblas.

Kartilago dapat dibedakan menjadi 3, yaitu:

a. Kartilago hialin: matriks transparan, serabut kolagen, bersifat lentur.

Contoh: pada permukaan persendian, laring, trakea, bronki, rangka

janin, ujung tulang rusuk.

b. Kartilago elastis: matriks kekuningan, serabut elastis kuning bersifat

elastis. Contoh: pada daun telinga membran niktitans, saluran

eustachius, epiglotis dan faring.

c. Kartilago fibrosa: matriks keruh dan gelap, serabut kolagen putih

bersifat kokoh dan kuat. Contoh: pada tempat pertautan tendon atau

ligamentum pada tulang dekat permukaan persendian, tulang di

antara tulang kemaluan, dan di antara tulang belakang.

Proses Penulangan (Osifikasi)

Rangka pada manusia mulai terbentuk lengkap pada akhir bulan

kedua, atau awal bulan ketiga dari kehamilan. Semua rangka tersebut

masih dalam bentuk kartilago. Rangka ini berasal dari jaringan ikat

embrional atau mesenkim. Setelah kartilago terbentuk, rongga yang ada

di tengahnya akan segera berisi sel-sel pembentuk tulang atau osteoblast.

Sel-sel ini juga menempati jaringan pengikat di sekeliling rongga. Sel-sel

tulang terbentuk secara konsentris, artinya pembentukannya bermula dari

arah dalam terus keluar mengelilingi pusat. Setiap satuan sel-sel tulang

akan melingkari suatu pembuluh darah dan serabut saraf, membentuk

satu sistem yang disebut sistem Havers. Di antara sel-sel tulang terdapat

zat sela atau matriks yang tersusun atas senyawa protein. Pembuluh darah

dari sistem Havers ini bercabang-cabang menuju ke matriks, mengangkut

zat fosfor, dan pengerasan tulang ini dinamakan osifikasi atau penulangan.

Bila matriks tulang berongga, maka akan membentuk tulang spons. Bila

matriksnya padat dan rapat, maka akan terbentuk tulang kompak atau

tulang keras.

Bagian-Bagian Tulang Pipa

1. Epifise: bagian ujung tulang yang terdiri atas tulang rawan.

2. Diafise: bagian tengah yang memanjang dan di pusatnya terdapat

rongga berisi sumsum tulang. Rongga ini terbentuk karena aktivitas

osteoblas atau perombak sel-sel tulang.

3. Cakraepifise: bagian sempit di antara epifise dan diafise. Bagian ini

terdiri atas tulang rawan yang kaya osteoblas. Pada orang dewasa

yang tidak tumbuh meninggi lagi, bagian ini sudah menulang semua.

Hubungan Antartulang (Artikulasi)

Hubungan antara dua tulang dapat dibedakan atas 3 bentuk, yaitu:

1. Diartrosis

Hubungan 2 tulang yang memungkinkan terjadinya banyak gerak,

dinamakan diartrosis. Berdasarkan tipe gerakannya, persendian diartrosis

dapat dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu:

a. Sendi peluru, persendian yang memungkinkan gerak paling bebas

dibanding sendi yang lain, bergerak ke segala arah, ujung tulang yang

satu berbentuk bongkol, ujung tulang yang lain berbentuk cekungan.

Contoh: 1) Sendi antara tulang lengan atas dengan tulang belikat.

2) Tulang paha dengan tulang pinggul.

b. Sendi luncur, persendian yang memungkinkan gerakan menggeliat,

membungkuk, dan menengadah. Contoh: hubungan antara ruas-ruas

tulang belakang.

c. Sendi pelana, persendian yang gerakannya dua arah seperti orang

naik kuda di atas pelana.

Contoh: gerak pada ibu jari, antara metacarpal dan carpal.

d. Sendi engsel, persendian yang gerakannya satu arah seperti engsel

pintu. Contoh: siku, lutut, mata kaki, ruas-ruas jari.

e. Sendi putar, persendian yang menimbulkan gerakan memutar (rotasi)

tulang yang satu mengitari tulang yang lain.

Contoh:

1) Hubungan antara tulang hasta dan pengumpil.

2) Antara tulang atlas dan tulang pemutar.

3) Pada pergelangan tangan.

4) Pergelangan kaki.

f. Sendi geser atau sendi kejut, persendian yang gerakannya menggeser.

Contoh: hubungan antartulang pergelangan tangan.

2. Amfiartrosis

Hubungan tulang yang masih memungkinkan adanya sedikit gerakan

kedua ujung tulang yang dihubungkan oleh tulang rawan dinamakan

amfiartrosis. Contoh: hubungan antara ruas-ruas tulang belakang, dan

hubungan antara tulang belakang dengan tulang iga.

3. Sinartrosis

Suatu sistem persendian pada tulang yang tidak dapat digerakkan,

seperti terjadi pada persambungan tulang-tulang tengkorak dinamakan

sinartrosis. Berdasarkan komponen penghubungnya, sinartrosis dibedakan

menjadi dua, yaitu:

a. Sinartrosis sintibrosis, bila komponen penghubungnya berupa

serabut-serabut jaringan ikat.

Contoh: hubungan antartulang tengkorak.

b. Sinartrosis sinkondrosis, bila komponen penghubungnya berupa

tulang rawan. Contoh: hubungan antarruas-ruas tulang belakang.


Ok sampai disina aja.. untuk bab lainnya lain kali aja karena billing nya udah mau abis nih...
Wassalamualaikum wr wb
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Rangka manusia
Ditulis oleh SammY HydrocarboN
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://pisangagung.blogspot.com/2009/10/rangka-manusia.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima Kasih atas umpan balik anda
Saran membangun sangat dibutuhkan untuk kelangsungan blog ini
"Lumajang Atib Berseri"

Trik SEO Terbaru support Online Shop Baju Wanita - Original design by Bamz | Copyright of banana holidays lumajang.